May15 , 2021

    3 Mantan Eksekutif Loen Entertainment Dihukum Karena Mencuri Royalti Saat Mengoperasikan Melon

    Related

    Share

    Mantan eksekutif Loen Entertainment telah dinyatakan bersalah dalam persidangan pertama mereka atas tuduhan mencuri royalti saat perusahaan itu mengoperasikan platform musik Melon.

    Mantan CEO Loen Entertainment “Shin” sebelumnya telah didakwa dengan tuduhan melanggar Undang-Undang tentang Hukuman yang Diperburuk, dll. Kejahatan Ekonomi Khusus (penipuan). Pada 16 Februari, Pengadilan Distrik Seoul Timur menjatuhkan hukuman tiga tahun enam bulan penjara kepada Shin.

    Mantan wakil presiden perusahaan “Lee,” yang dibawa ke pengadilan bersama dengan Shin, dijatuhi hukuman dua tahun enam bulan penjara dengan masa percobaan empat tahun. Mantan sutradara “Kim” menerima hukuman satu tahun enam bulan, dengan masa percobaan tiga tahun. Artinya, kedua eksekutif ini hanya akan menjalani hukuman penjara jika mereka melakukan pelanggaran lain selama masa percobaan mereka.

    Shin dan para eksekutif lainnya didakwa pada September 2019 atas tuduhan mencuri 18,2 miliar won (sekitar $ 16,4 juta) saat mengoperasikan Melon. Ini termasuk mencuri royalti 4,1 miliar won (sekitar $ 3,7 juta) dengan membuat perusahaan rekaman hantu bernama “LS Music” pada tahun 2009. Dijelaskan bahwa mereka mengambil lagu yang perlindungan hak ciptanya telah kedaluwarsa dan mendaftarkannya seolah-olah LS Music memiliki hak atasnya. Mereka kemudian membuat rekaman agar terlihat seperti pengguna Melon telah mengunduh lagu dari LS Music.

    Selain itu, dari April 2010 hingga April 2013, mereka tidak membayar 14,1 miliar won (sekitar $ 12,7 juta) yang seharusnya diberikan kepada pemegang hak cipta. Mereka melakukan ini dengan memanfaatkan sistem distribusi royalti Melon yang berubah. Sistem ini memungkinkan pemegang hak cipta dibayar dengan rasio jumlah total pengguna Melon.
    Pada April 2010, Melon melakukan perubahan pada sistem untuk mengecualikan pengguna yang melakukan pembayaran biasa tanpa benar-benar menggunakan layanan dari jumlah total penggunanya. Namun, mereka dikatakan telah menahan informasi ini dari pemegang hak cipta, sehingga mencuri royalti yang berasal dari bukan pengguna.

    Pengadilan memutuskan mereka bersalah atas semua tuduhan yang diajukan dan menyatakan, “Para terdakwa melakukan kejahatan dengan menggunakan metode yang tidak jujur ​​untuk menipu pemegang hak musik dan karena itu mencuri uang yang seharusnya diterima orang-orang itu, kehilangan kepercayaan mereka. Ada banyak ruang untuk kritik.”

    “Karena Shin memiliki hak untuk membuat keputusan akhir atas kejahatan sistematis ini, ia memiliki tanggung jawab tertinggi dan ada ruang paling banyak untuk kritik,” kata pengadilan.

    koreanarea.com